Banjir bandang merendam SDN 6 Banyuning hingga merusak buku, adminsitrasi sekolah, dan bahan ajar siswa. 125 anak di skeolah ini terpaksa diliburkan karena ruang kelas mereka tertutup lumpur saat banjir menerjang sekolah ini Kamis (22/3) malam lalu. (BP/mud)

SINGARAJA, BALIPOST.com – Sejumlah gedung sekolah di Buleleng terdampak bencana banjir bandang dan tanah longsor pada awal 2018. Pascakejadian itu, pemerintah daerah terus menggenjot penanganan kerusakan infrastruktur sekolah.

Proses perbaikan itu tinggal menunggu pengesahan peraturan daerah yang mengatur APBD Perubahan. Tercatat 27 lokasi sekolah terdampak bencana. Rinciannya, 21 sekolah diantaranya adalah jenjang sekolah dasar (SD) dan enam jenjang SMP.

Kepala Dinas Pendidikan Pemuda Olahraga (Disdikpora) Gede Suyasa mengatakan puluhan SD yang terdampak bencana banjir bandang memang akan diperbaiki tahun ini. Dari pendataan yang dilakukan, semuanya hanya mengalami kerusakan ringan.

Dia mencontohkan, ada sekolah yang mengalami kerusakan plafon, tembok pagar, maupun sekolah yang senderannya jebol. “Kalau tidak diperbaiki sekarang, musim hujan kerusakannya semakin parah, bahkan gedungnya bisa ikut jebol. Untuk itu, kami sepakat bersama dewan untuk percepatan penanganan sekolah terdampak bencana alam,” katanya.

Baca juga:  Tahun Ini, Tujuh SD di Denpasar akan Direhab

Menurut birokrat asal Desa Tejakula ini, tahun ini dipastikan semua sekolah akan tertangani. Untuk melaksanakan perbaikan sekolah itu, hanya menunggu penomoran Perda APBD Perubahan 2018. Setelah itu, Disdikpora akan menunjuk rekanan yang dianggap layak melaksanakan kegiatan tersebut. (Mudiarta/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.