pasar
I Nyoman Suwirta. (BP/sos)

SEMARAPURA, BALIPOST.com – Gejolak harga kebutuhan pokok sangat rentan terjadi, terlebih ketika berhadapan dengan cuaca buruk. Hal ini berpotensi berimbas pada peningkatan inflasi daerah.

Mengantisipasi itu, Bupati Klungkung, I Nyoman Suwirta mewacanakan pembentukan holding company. Bupati asal Nusa Ceningan, Kecamatan Nusa Penida ini menjelaskan nantinya ada perusahaan induk yang bisa membentuk anak perusahaan yang bergerak dari hulu, hilir, ataupun jasa penunjang.

Sistem ini akan memotong pendistribusian suatu barang dari pabrik hingga sampai ke konsumen. Sehingga biaya dapat ditekan dan harga barang menjadi lebih murah, termasuk untuk di Kepulauan Nusa Penida. “Penanganan inflasi harus terkonsep dengan baik. Pemerintah harus berinovasi dan menciptakan suatu sistem yang bisa mengendalikan,” ucapnya, belum lama ini.

Baca juga:  Penjual Beras di Atas HET Dapat "Warning" Diskop Badung

Strategi ini juga dinilai sebagai bentuk perlindungan terhadap Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) karena persaingan harga bisa semakin sedikit. “Ini efeknya banyak. Masyarakat juga menikmati keterjangkauan harga kebutuhan,” imbuhnya.

Kabag Ekonomi Setda Klungkung, I Ketut Sena mengatakan sejauh ini, tidak ada kajian soal inflasi di bumi serombotan. Yang dijadikan parameter hanya Denpasar dan Kabupaten Buleleng. “Namun begitu, pemkab Klungkung memiliki peran untuk menekan itu. Ini dalam satu kesatuan. Masuk bagian Bali,” katanya.

Pejabat asal Desa Tihingan, Kecamatan Banjarangkan ini mengakui pembentukan holding company sempat diutarakan bupati. Namun itu perlu kajian lebih lanjut. “Belum ada pembahasan. Memang sempat diwacanakan,” imbuhnya. (Sosiawan/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.