DENPASAR, BALIPOST.com – Konsul Jenderal Republik Rakyat Tiongkok, Gou Haodong bertemu Pimpinan Kelompok Media Bali Post, Satria Naradha di Bali Post, Kamis (19/4). Kunjungan Haodong ke Bali Post untuk membangun komunikasi dan kerjasama dengan media di Bali.

Menurut Haodong, Tiongkok ingin lebih mempelajari semangat, budaya dan kesenian Bali. Dirinya menangkap ada unsur keharmonisan yang muncul antara hubungan manusia dengan manusia, manusia dengan alam, dan manusia dengan Tuhan. Hal ini pula yang membuat Bali disebut sebagai surga terakhir di dunia.

“Jika harmonisasi dimiliki dalam hati seseorang, maka ketentraman akan muncul, tidak ada konflik diantara manusia,” ujarnya.

Sebelum bertugas di Bali, Haodong selama 14 tahun bertugas di Afrika. Sempat pula ke Australia dan Timur Tengah. Ketika ditugaskan ke Bali khususnya Denpasar, ia merasa seperti pulang kampung ke Asia. Meskipun pada awalnya, ia sempat tak mengetahui tentang Denpasar.

Baca juga:  Supir Bus Datangi Dishub Bali

“Kalau disebut Denpasar, orang belum tentu tahu. Tapi kalau Bali, tahu semuanya. Ketika saya diinfo akan ditugaskan di Denpasar, saya agak bingung. Sampai akhirnya diberitahu teman kalau Denpasar itu ada di Bali,” tuturnya.

Tiongkok sendiri, lanjut Haodong, ingin belajar dari Bali tentang cara-cara membangun desa/kampung. Mengingat saat ini, Tiongkok memiliki tantangan untuk mengatasi urbanisasi. Salah satunya lewat program membangun kampung yang indah di negeri tirai bambu itu. (Rindra Devita/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.