Ilustrasi. (BP/dok)

DENPASAR, BALIPOST.com – Bau busuk menyeruak ketika masuk ruangan ber-AC Instalasi Kedokteran Forensik RSUP Sanglah. Bau tersebut datang dari mayat laki-laki yang ditemukan di rumah bedeng, Benoa, Kamis (5/4).

Mayat tersebut diterima Instalasi Forensik pukul 13.40 wita. Kepala Bagian/SMF Kedokteran Forensik RSUP Sanglah dr. IB Putu Alit, Sp.F.,DFM. mengatakan, mayat tersebut sudah tidak bisa dikenali karena sudah mengalami proses pembusukan lanjut, berwarna hijau kehitaman.

Pada beberapa bagian tubuh mengalami pengelupasan, marbeling (pelebaran pembuluh darah), membengkak dan berisi larva terutama pada wajah dan sekitar kepala. Dari kondisi tersebut diperkirakan waktu kematian 72-84 jam atau 3-4 hari sebelum di-PL.

Identitas korban telah diketahui namun diakui belum terkonfirmasi. Saat ditemukan, mayat tersebut mengenakan celana dalam hijau dan sarung kotak-kota berwarna hijau biru.

Baca juga:  Identitas Jenazah Penuh Tato di Sungai Mahendradata Belum Diketahui

Ciri-ciri fisiknya, panjang badan 162 cm, berat 62 kg. Berdasarkan iritasi akar gigi diperkirakan berusia 45-50 tahun dengan ras mongoloid. Hingga saat ini belum ada satupun keluarga yang mengecek jenazah tersebut ke Forensik Sanglah.(citta maya/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.