Pecandu
Kondisi motor milik pelaku yang tinggal puing pasca dibakar pemiliknya sendiri. (BP/bit)

TABANAN, BALIPOST.com – Diduga  depresi, pemuda penganguran I Gusti Putu kresna Atmaja (19) asal banjar Buruan Tengah, Buruan, Penebel membakar motor scoopy Nopol DK 2263 GAF miliknya yang terparkir di halaman rumah, Rabu (7/3). Akibatnya seluruh motor hangus hanya tinggal puing.

Dari informasi yang dihimpun, peristiwa tersebut terjadi sekitar pukul 06.00 wita. Sebelum kejadian ayah korban I Gusti Made Gandra (71) sedang mandi. Tiba-tiba dia mencium bau seperti sesuatu terbakar. Saksi kemudian keluar dari kamar mandi dan terkejut melihat anaknya telah membakar sepeda motor yang terparkir di halaman rumah. Melihat hal itu, saksi pun meminta tolong warga untuk memadakan api, namun dihalangi pelaku dan mengamuk. Hingga akhir pelaku bisa diamankan warga dan diserahkan ke polisi.

Baca juga:  Sindikat Ganja 12 Kilogram Ditangkap

Kapolsek Penebel AKP I Ketut Mastra Budaya menjelaskan, sebelum membakar motor, pelaku meminta uang kepada ayahnya Gandra sebesar Rp 17 Juta untuk memperbaiki motor. namun tidak diberikan oleh ayahnya lantaran belum ada uang. Hal itulah yang membuat pelaku mengamuk dan membakar motor tersebut. Santer terdengar kabar jika pelaku pernah terjerat narkoba dan sudah menjalani rehabilitasi di BNN. Sejak saat itulah  pelaku terlihat depresi dan sering meminta uang pada orang tuanya. “Tadi pelaku sudah kami kirim lagi ke BNN,” ucap AKP Mastra. (puspawati/Balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.