DENPASAR, BALIPOST.com – Setelah menangkap pentolan salah satu ormas, Nyoman JA alias Giant alias Jayen, tim Berantas BNNP Bali dipimpin Kabid AKBP Ketut Arta didampingi Kasi Intelijen Kompol Saifudin Jupri langsung melakukan penggeledahan. Di kamar tersangka Gn diamankan banyak barang bukti, Senin (22/1).

Adapun barang bukti tersangka Gn yaitu 11 paket sabu-sabu seberat 5,72 gram bruto, uang Rp 1,2 jut, lima lakban, korek gas, empat pipet modif, enam pipa kaca, lem dan gunting. Selain itu disita dua timbangan digital, satu bundel plastik klip, buku catatan penjualan, dua kart ATM dan HP.

“Tahun 2015 rumah pelaku sempat digerebek oleh Polda Bali tapi nihil narkotika. Beginilah dampaknya jika jadi pecandu narkoba, parah sekali,” kata sumber, Selasa (23/1).

Baca juga:  Gunung Agung Level III, Pengungsi Mulai Kembali ke Rumah

Terkait kasus ini, penyidik juga menetapkan I Ketut Suk alias Arya (32) dan I Wayan Sud (43) sebagai tersangka. Mereka ditangkap bersamaan dengan JA. Dari tersangka Suk disita badang bukti tas pinggang berisi satu paket SS seberat 0,38 gram bruto dan korek api.

Sedangkan dari tersangka Sud diamankan dua paket SS seberat 0,80 gram bruto. “Para tersangka ini merupakan sindikat narkotika di daerah Jimbaran. Saat ini petugas masih melakukan upaya pengembangan,” ungkapnya.

Sebelumnya, tim Berantas BNNP Bali menggerebek rumah di Jalan Uluwatu, Jimbaran, Kuta Selatan, Senin (22/1). Hasil penggerebekan tersebut diamankan empat orang, termasuk pentolan salah satu ormas berinisial Gn (54). Modus mengedarkan narkoba mirip dengan tersangka Komang Swastika alias Mang Jangol. (Kerta Negara/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.