cabai
Harga cabai mulai merangkak naik. (BP/nan)

BANGLI, BALIPOST.com – Harga cabai mulai merangkak naik. Naiknya harga cabai ini, disambut gembira oleh petani di Bangli. Namun ditengah naiknya harga cabai, petani justru merasa khawatir cabainya bakal gagal panen akibat curah hujan yang tinggi terus mengguyur wilayah Bangli.

Seperti yang diungkapkan seorang petani cabai di Desa Bayung Gede, Kecamatan Kintamani, I Wayan Suarjaya. Dia mengungkapkan, harga cabai di tingkat petani sudah masuk dalam kategori mahal. Untuk cabai ukuran besar sekarang I harganya Rp 22 ribu per kilogram.

Sementara untuk cabai jenis kecil harganya lebih mahal yakni Rp 35 ribu perkilogramnya. Mengingat sebelumnya harga cabai sempat anjlok sampai Rp 2 ribu perkilogramnya. Diakuinya, naiknya harga cabai karena memang pasokan dari petani sedikit. Karena dengan musim hujan seperti ini banyak petani cabai gagal panen.

“Harga cabai sekarang sudah lumayan mahal. Karena harganya sudah jauh diatas normal. Tapi harga sekarang belum termasuk sangat mahal, sebab dulu harganya sempat melambung tinggi mencapai Rp 60 ribu sampai Rp 75 ribu per kilogramnya. Dan semoga saja harga terus naik,” katanya.

Baca juga:  Hektaran Padi di Subak Bekutel Rebah, Produksi Beras Turun

Hanya saja kata Suarjaya, di tengah harga cabai mulai menggeliat, dirinya justeru was-was dengan musim hujan yang sudah mencapai puncaknya saat ini. Pasalnya, dengan hujan yang terus mengguyur banyak petani cabai yang mengalami gagal panen. Sebab, air hujan yang turun saat malam hari sangat rentan membuat buah cabai jadi ruak dan membusuk.

Jika harga cabai mulai membaik, berbanding terbalik dengan kol. Saat ini harga kol di tingkat petani masih berkutat di harga Rp 2.500 perkilogramnya. Murahnya harga kol disinyalir akibat banyaknya pasokan kol dari luar daerah yang amsuk ke Bali.

“Dengan harga kol masih Rp 2.500 perkilogram itu masih murah. Karena normalnya harga kol kisaran Rp 4.000 perkilogramnya. Padahal saat ini hasil panen cukup bagus dan sedikit yang gagal panen, namun harganya masih murah,”imbuh Suarjaya. (eka prananda/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.