Ratusan sepeda motor warga parkir di depan Kejaksaan Negeri (Kejari) Denpasar dan sekitarnya, Jumat (8/12). Parkir kendaraan hampir setengah badan jalan tersebut, karena membludaknya atrean warga untuk membayar tilang di Kejari Denpasar. (BP/eka)
DENPASAR, BALIPOST.com – Pada Jumat (7/12), pemandangan agak berbeda nampak di Pengadilan Negeri Denpasar dan Kejaksaan Negeri Denpasar. Seribuan orang antre hendak mengambil tilang.

Kondisi ini membuat eksekutor kewalahan. Saking banyaknya pelanggar yang hendak “ngadil”, dua lembaga itu (pengadilan dan kejaksaan) menjadi penuh sesak.

Pantauan Bali Post, ribuan warga tadi ada yang sudah datang sejak pukul 07.00. Namun karena banyaknya pelanggar, mereka ada yang baru dapat giliran menebus STNK atau SIM sore hari. Bahkan hingga sore, pelanggar masih memenuhi kantor kejaksaan.

“Dah (sudah, red) dua bungkus habis rokoknya belum juga dapat panggilan,” keluh salah seorang pelanggar lalin yang tidak mau disebut namanya.

Baca juga:  Operasi Patuh Dimulai, 33 Pelanggar Ditilang

Informasi dari warga dan petugas di sana, pelanggar yang datang ke kejaksaan mencapai 2800 pelanggar. Yang jelas, karena masyarakat membludak, petugas memanggil pelanggar tilang dengan mik atau suara pengeras. (Miasa/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.