Penumpang menaiki pesawat di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten. (BP/ant)
JAKARTA, BALIPOST.com – Kemenhub mendukung langkah peningkatan kapasitas penerbangan di Bandara Soekarno-Hatta yang dilakukan oleh Perum Lembaga Penyelenggara Pelayanan Navigasi Penerbangan Indonesia (Perum LPPNPI) atau lebih dikenal dengan AirNav Indonesia. Peningkatan kapasitas pergerakan pesawat di Soekarno-Hatta dibutuhkan mengingat pertumbuhan angkutan udara dan posisi bandara Soekarno-Hatta yang merupakan hub utama penerbangan domestik.

“Sejak AirNav beroperasi sampai saat ini, kapasitas pergerakan di Soekarno-Hatta meningkat dan mendukung pertumbuhan angkutan udara. AP2 bangun T3 untuk kapasitas penumpang, sedangkan AirNav meningkatkan kapasitas pergerakan pesawat,” ujar Dirjen Perhubungan Udara Kemenhub Agus Santoso di Jakarta, Rabu (26/7).

Dirjen Perhubungan Udara menyampaikan, dunia penerbangan nasional tumbuh pesat dalam kurun satu dekade terakhir, sesuai dengan Renstra rate kenaikan terbesar terjadi dari tahun 2016 ke tahun 2017, “Artinya, kebutuhan akan kapasitas penumpang bertambah, untuk itu maka jumlah pesawat dan pergerakan juga otomatis bertambah,” katanya.

Apalagi, lanjutnya, Bandara Soekarno-Hatta masih menjadi hub utama penerbangan nasional. Karena itu kapasitas penerbangan harus kita tingkatkan terus. Dia menyampaikan, kapasitas penumpang di terminal, pihak pengelola bandara, dalam hal ini AP2 membangun terminal 3 yang megah dan membanggakan.

Untuk kapasitas pergerakan pesawat, AirNav bersama AP2 dan Airline juga melakukan peningkatan pergerakan. AirNav melakukan terobosan dengan investasi peralatan, peningkatan prosedur, peningkatan SDM. AP2 sebagai pengelola bandara, melakukan investasi di landasan pacu, seperti penambahan rapid exit taxiway dan rencana pembangunan east cross. Airline sendiri meningkatkan performansi dari kesigapan pergerakan atau efisiensi waktu.

Baca juga:  Pascagempa di Banten, Operasional Bandara Soetta Normal

AirNav Indonesia tiap tahunnya melakukan peningkatan kapasitas penerbangan di Bandara Soekarno-Hatta per jam operasinya. Pada tahun 2012 sebelum AirNav dibentuk kapasitas Bandara Soekarno-Hatta hanya 52 pergerakan per jam.

Di 2013, setelah AirNav Indonesia terbentuk kapasitas penerbangan di bandara Soekarno-Hatta meningkat sebanyak 64 pergerakan. Peningkatan tersebut didukung oleh imlementasi procedur SID-STAR RNAV-1 dan pengoprasian tower dual desk (utara-selatan) serta ASMGCS Tahap Pertama. Pada tahun 2013 kapasitas penerbangan kembali meningkat menjadi 68 pergerakan.

Pada tahun 2014 menjadi 72 pergerakan, tahun 2016 menjadi 76 pergerakan dan di tahun 2017 ini dalam rangka menyukseskan program kepariwisataan juga Airnav Indonesia meningkatkan kapasitas bandaranya menjadi 81 pergerakan per jam. Bersama AP2, AirNav bahkan melakukan kerjasama dengan UK NATS pengelola Bandara Heathrow di London untuk meningkatkan kapasitas Soekarno-Hatta menuju ke 86 pergerakan per jam.

Agus juga menegaskan, Airnav sendiri sudah melakukan studi yang memperhitungkan penambahan kapasitas tersebut tidak membahayakan keselamatan penerbangan. “Di Heathrow aja yang runwaynya seperti Soekarno-Hatta sampai 100 pergerakan per jam. Selama prosedur dan regulasi terpenuhi, keselamatan akan tetap tejaga,” katanya. (Nikson/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.