Sejumlah warga berusaha menaikkan layang-layang dalam lomba yang digelar di Denpasar. (BP/dok)
DENPASAR, BALIPOST.com – Anda kangen dengan Festival Layang-Layang di Bali? Jangan khawatir, sebentar lagi Pitik Kite Festival ke-7 akan digelar 1-2 Juli 2017, di Carik Abasan Sari Banjar Pitik Pedungan, Denpasar, Bali.

Walikota Denpasar IB Rai Dharmawijaya Mantra mengatakan, festival Layang-Layang ini merupakan salah satu event besar yang sangat menarik karena memiliki keunikan budaya yang sama seperti Festival Kesenian Bali.

Festival ini memiliki beragam tanggal pelaksanaan dan untuk acara utamanya dilaksanakan di sepanjang pantai timur Padanggalak, bagian utara Sanur, Badung dan digelar setiap tahun antara bulan Juli dan Oktober terutama saat awal musim mulai berangin. “Lomba layangan merupakan bentuk sebuah kreativitas dan membutuhkan rasa kebersamaan dan kekompakan. Dan kegiatan seperti ini memang harus terus dikembangkan dan dipertahankan sebagai suatu wadah dalam bentuk penguatakan kebudayaan itu sendiri, terutama menari wisatawan mancanegara,” kata Walikota Dharmawijaya Mantra.

Lebih lanjut Dharmawijaya Mantra mengatakan, festival ini diselenggarakan oleh Setia Remaja Pedungan dan menargetkan jumlah peserta sebanyak 1.000 layang-layang se-Bali, dengan kategori lomba anak-anak dan dewasa.

Kata dia, target 1000 sekaa layang-layang se-Bali, dan layangan yang dilombakan terdiri dari berbagai jenis kategori seperti lomba layangan bebean kategori anak-anak, dewasa dan big size, lomba Layang-Layang janggan dan janggan buntut, pecukan dan kreasi. Selain itu, digelar juga lomba fotografi. “Kami berharap dari kegiatan ini dapat melahirkan generasi yang kreatif dalam menciptakan karya layangan serta yang terpenting dapat melestarikan seni dan budaya yang kita miliki,” tambah I Putu Adi Purnama Putra, Ketua Panitia Pitik Kite Festival ini.

Adi menambahkan, Layang-Layang tradisional Bali memiliki ukuran raksasa dan telah berkembang selama bertahun-tahun, luasnya sekitar 4 meter dan panjangnya 10 meter. Salah satu jenis layang-layang yaitu “janggan” memiliki ekor pita yang mengagumkan dan memiliki panjang mencapai 100 meter atau lebih.

Selain ukuran yang tidak biasa, layang-layang di Bali juga dilengkapi dengan instrumen suara berbentuk getaran pada tali busurnya yang disebut “Guwang” yang akan menghasilkan dengungan suara yang dapat didengar dari kejauhan. “Juga ada layang-layang dengan bentuk 3D dan desain tertentu misalnya bentuk Dewa Hindu, kendaraan seperti mobil dan motor, maskot serta sponsor. Selama event berlangsung terdapat iringan gamelan untuk menambah semangat festival terutama saat layang-layang dinaikkan dan saat turun,” tambah Adi.

Baca juga:  Skytrain Bandara Soetta Resmi Beroperasi, Pariwisata Indonesia Makin Kompetitif

Menteri Pariwisata Arief Yahya menyambut positif festival layang-layang yang terus dilestarikan ini. Agar peserta dari mancanegara banyak yang bepartisipasi maka promosi perlu digencarkan melalui media dan sosial media. “Bukan hanya Pitik Kite Festival, tapi juga Festival Layang-Layang yang akan digelar di Bali sepanjang Juli-Oktober tahun ini.

Kreativitas bermain layang-layang itu cukup menarik buat siapa saja, termasuk wisatawan asing” kata Arief Yahya. Festival yang sudah ke-7 kalinya digelar ini, bisa dipastikan akan menyedot perhatian ribuan turis yang sedang liburan ke Bali. Arief Yahya, punya alasan khusus festival ini akan menyedot banyak wisatawan. Bulan Juli ini tepat di peak season, alias saat Bali sedang ramai-ramainya diserbu wisatawan.

“Momen libur Lebaran, #MudikPenuhPesona dan sekolah ini sangat pas untuk digelarnya Festival karena pasti akan sangat ramai didatangi turis, yang akan memberikan dampak yang sangat positif untuk dunia luar, setelah acara ini, pasti mereka akan mengenang Bali dengan Layang-layangnya, dan kembali ke Bali,” ujarnya.

Usai Pitik Kite Festival ini , Berikut daftar pelaksanaan kompetisi dan festival layang-layang di Bali yang telah dibuat Asosiasi Layang-layang Bali atau disebut Pelangi (Persatuan Layang-Layang Bali). (kmb/balipost)

1. Festival Layang – Layang Bali : 03-05 Juli, Pantai Padanggalak, Sanur
2. Kompetisi Layang – Layang Gianyar: 31 Juli-2 Agustus (tentatif 8-9 Agustus), Pantai Padanggalak, Sanur
3. Kompetisi Layang – Layang Denpasar: 07-09 Agustus, Pantai Padanggalak, Sanur
4. Kompetisi Layang – Layang Biaung: 14-15 Agustus, Pantai Padanggalak, Sanur
5. Kompetisi Layang – Layang Tanjung: 21-23 Agustus, Pantai Mertasari, Sanur
6. Kompetisi dan Festival Layang – Layang Sanur Village: 28-30 Agustus, Pantai Mertasari, Sanur
7. Kompetisi Layang – Layang Penatih: 4-6 September, Penatih, Denpasar
8. Kompetisi Layang – Layang Ungasan: 11-13 September, Ungasan, Bukit Peninsula
9. Kompetisi Layang – Layang Tabanan: 18-20 September, Tabanan
10. Kompetisi Layang – Layang Belega: 18-20 September, Belega, Gianyar
11. Kompetisi Layang – Layang bekul: 2-4 Oktober, Pantai Padanggalak, Sanur
12. Kompetisi Layang – Layang Kukuh: 16-18 Oktober, Marga, Tabanan
13. Festival Layang – Layang Internasional Bali: 23-25 Oktober, Pantai Padanggalak, Sanur

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.