DENPASAR, BALIPOST.com –¬†Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo dan Menteri Pariwisata Arief Yahya hadir dalam pelepasan pawai Pesta Kesenian Bali (PKB) Ke-39 di depan Monumen Perjuangan Rakyat Bali, Renon, Denpasar, Sabtu (10/6). Keduanya mengenakan pakaian adat Bali lengkap dengan udeng.

Bedanya, Tjahjo yang datang bersama istri mengenakan safari hitam dan udeng ungu. Sedangkan Arief Yahya memakai safari coklat dan udeng kuning.

Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo selanjutnya menancapkan teteken (tongkat) sebagai tanda pelepasan pawai. Sesaat setelah menancapkan teteken, tiba-tiba air tersembur dari sebuah replika teratai raksasa yang dibawa para penari dari ISI Denpasar.

Duta dari ISI Denpasar lantas menampilkan tabuh ketug bumi dan tari siwa nataraja.

Baca juga:  Terus Tancap Gas, Gorontalo Gelar Bimtek Pariwisata dengan Medsos

Dalam sambutannya, Mendagri Tjahjo Kumolo menyampaikan salam hormat dari Presiden RI Joko Widodo yang tidak bisa hadir ke Bali. Menurutnya, PKB harus mampu menjadi inspirasi bagi masyarakat Bali dan Indonesia umumnya. Khususnya untuk mampu membangun destinasi pariwisata berbasis budaya.

Sementara itu, Gubernur Bali Made Mangku Pastika meminta Mendagri dan Menpar agar menyaksikan rentetan pawai hingga selesai. “Tidak lama hanya 2,5 jam. Tapi mereka ingin tampil sebaik-baiknya, seringkali agak molor. Mohon bersabar sambil ngabuburit,” ujarnya. (Rindra Devita/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.