JAKARTA, BALIPOST.com – Wisnu Bawa Tenaya dilantik menjadi salah satu anggota pengarah Unit Kerja Presiden Pembinaan Ideologi Pancasila, Rabu (7/6). Ia dilantik bersama 8 orang lainnya oleh Presiden Joko Widodo di Istana Negara Jakarta.

Menurut pria yang akrab disapa WBT ini, tim UKP PIP akan bersama-sama membicarakan dan menyusun kegiatan dalam melakukan pembinaan ideologi Pancasila. “Saat ini kami baru dilantik. Nantinya bersama tim akan membicarakan dan menyusun kegiatan yang diperlukan,” katanya.

Selain WBT dilantik pula Megawati Soekarnoputri sebagai salah satu anggota pengarah UKP PIP. Presiden memimpin anggota Dewan Pengarah dan Kepala UKP PIP membacakan sumpah jabatan di Istana Negara Jakarta menyatakan akan setia kepada Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia 1945 serta akan menjalankan segala peraturan perundang-undangan dengan selurus-lurusnya.

“Bahwa saya dalam menjalankan tugas jabatan akan menjunjung tinggi etika jabatan, bekerja dengan sebaik-baiknya dan dengan penuh rasa tanggung jawab,” kata mereka.

Baca juga:  Pemkab Klungkung Gelar Peringatan Hari Lahir Pancasila

Berdasarkan Keputusan Presiden No 31/M/2017 tentang Pengangkatan Pengarah dan Kepala Unit Presiden Pembinaan Ideologi Pancasila, Presiden Joko Widodo menunjuk 10 tokoh menduduki jabatan tersebut.

Anggota Dewan Pengarah UKP PIP meliputi Presiden RI ke-5 Megawati Soekarnoputri, Wakil Presiden ke-6 Jenderal TNI (Purn) Try Sutrisno, mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Muhammad Mahfud MD, mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah Ahmad Syafii Maarif, Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Ma’ruf Amin, dan Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), KH Said Aqil Siradj.

Kemudian ada mantan Ketua Umum Persekutuan Gereja-gereja di Indonesia Pendeta Andreas Anangguru Yewangoe, Ketua Parisadha Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Mayjen TNI (Purn) Wisnu Bawa Tenaya dan Ketua Umum Majelis Buddhayana Indonesia sekaligus CEO Garudafood Group Sudhamek.

Sementara Kepala UKP PIP dijabat oleh cendekiawan penulis buku “Negara Paripurna” Yudi Latief, yang saat ini juga merupakan Direktur Eksekutif Pusat Studi Pancasila (PSP) Universitas Pancasila. (kmb/balitv)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.