JIAS 2017
Suasana Jogja Air Show yang merupakan kegiatan rutin di Jogja. (BP/ist)
JAKARTA, BALIPOST.com – Jogja Air Show (JAS) naik kelas. Tahun ini, event yang digelar 26-30 April 2017 itu levelnya sudah naik menjadi internasional. Seluruh unsur Pentahelix diajak bahu-membahu dan bergotong-royong untuk menyiapkan event spektakuler itu melalui Jogja International Air Show (JIAS) 2017.

Melalui sinergi Indonesia Incorporated tadi, JIAS 2017 disulap menjadi Size getting Bigger, Scope getting Broader, dan Skill getting Better. “Teori Pak Menpar Arief Yahya ini ternyata bisa jalan. Dalam audiensi dengan pak Menpar di Gedung Sapta Pesona akhir pekan silam, saya jelaskan bahwa Jogja Air Show kembali digelar. Namun kali ini levelnya ditingkatkan menjadi Jogja International Air Show yang melibatkan penerbang-penerbang dari mancanegara,” ujar Komandan Landasan Udara Adi Sucipto Yogyakarta Marsekal Madya Novyan Samyoga, Minggu (9/4).

Dalam audiensi tadi, Novyan didampingi Direktur Utama Sriwijaya Air, Chandra Lie. Novyan sadar, untuk menggarap even ini Bandara Adisucipto tak bisa bergerak sendirian. Gaweannya harus dikeroyok rame-rame. Karenanya sinergi stakeholder yang ada di dalam konsep pentahelix ABGCM (Academics, Business, Government, Community, and Media) juga ikut dilakukan.

Baca juga:  Menpar Arief Titipkan Top 3 Program Prioritas Kemenpar 2017
Kementerian Pariwisata ikut digandeng untuk koordinasi terkait kedatangan wisatawan mancanegara. “Kami butuh Kemenpar karena antusiasme wisman sangat terlihat. Saat ini yang sudah mendaftar ada 167 atlet dari 10 negara. Lantaran keterbatasan kuota oleh panitia, hanya 67 atlet yang tertampung dalam acara tersebut,” katanya.

JIAS 2017 akan menampilkan beberapa kegiatan aeroshow. Di antaranya terjun payung, paramotor, dan aeromodelling. Acara akan dilaksanakan mulai dari Borobudur, Prambanan, Sleman, Bantul, Gunung Kidul, dan Kota Jogjakarta.

Dirgantara Carnival

Menariknya, pada Sabtu, 29 April 2017, akan ada Dirgantara Carnival yang terdiri dari Drum Band Taruna, atlet olahraga dirgantara internasional, dan temuan kedirgantaraan beberapa universitas. Di atas karnaval tersebut, ada juga Jupiter Aerobatic Team TNI AU yang akan melakukan aksi akrobatik udara.

Bila Novyan fokus di urusan dirgantara, Sriwijaya Air akan fokus menggarap atraksi Man Made di Yogyakarta. Maskapai swasta itu juga akan menggelar dialog pengembangan rute baru konektivitas udara. “Sriwijaya akan memeberikan dukungan pada event-event pariwisata yang digelar di Jogjakarta,” ujar Direktur Utama Sriwijaya Air, Chandra Lie.

Baca juga:  Agen Perjalanan Didorong Ciptakan Paket Wisata 10 Bali Baru
Selain pembukaan rute baru ke pelosok negeri, Sriwijaya juga akan menawarkan paket-paket khusus untuk event pariwisata. Dari paparan Chandra Lie, Sriwijaya Air sudah punya rute ke sejumlah destinasi dalam negeri yang tidak populer. Itu dilakukan untuk mendukung program Kemenpar dalam mempromosikan 10 Bali Baru. “Sriwijaya Air telah punya 7 rute penerbangan ke 10 Bali baru, termasuk Borobudur yang berdekatan dengan Adi Sucipto,” katanya.

Selain 10 Bali Baru, Sriwijaya juga sudah terbang ke 7 destinasi wisata unggulan lainnyua. Dari mulai rute Lubuklinggau (Sumsel), Muara Bungo (Jambi Barat), Berau (Kaltim), Luwuk (Sulteng), Maumere (NTT), Waingapu (Sumba), bahkan Alor, sudah dijelajahi Sriwijaya.

Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya angkat topi dengan semua upaya tadi. “Jadi, melalui Indonesia Incorporated kita akan “Bigger-Broader-Better together”. Ilmu 3S-3B ini saya dapatkan ketika mengambil Executive Course di Kellogg School of Management, Chicago, USA,” ujarnya. (kmb/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.